GMNI: Konferensi Tembakau di Bali Ancam 6,1 Juta Jiwa

Kamis, 13 September 2018 12:53:00
Reporter : Oryza A. Wirawan
 GMNI: Konferensi Tembakau di Bali Ancam 6,1 Juta Jiwa


Jember (beritajatim.com) - Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI) di Kabupaten Jember, Jawa Timur, menolak Asia Pacific Conference on Tobacco or Health (Apact) ke-12 di Bali, 13-15 September 2018.

Penolakan ini ditunjukkan dalam aksi unjuk rasa damai di depan kantor DPRD Jember, Kamis (13/9/2018). GMNI menilai, konferensi mengenai tembakau dan kesehatan itu tak ubahnya bentuk pengendalian tembakau yang berdampak pada hancurnya perekonomian masyarakat tembakau Indonesia.

GMNI mengingatkan, ada 6,1 juta jiwa masyarakat yang bergantung pada industri tembakau dari hulu ke hilir, mulai dari petani, karyawan pabrik rokok, dan pedagang. "Kesepakatan yang diperoleh dari konferensi tersebut akan berdampak pada pertembakauan nasional," kata Davit Rizal Firmansyah, koordinator aksi.

"Pengendalian tembakau merupakan salah satu upaya yang dilakukan pemerintah atas pandangan dari aspek kesehatan dan konsumsi rokok yang harus dikendalikan," kata Davit.

"Hal tersebut kemudian mendorong munculnya kebijakan pengendalian tembakau internasional yang dikenal dengan Framework Convention on Tobacco Control (FCTC). FCTC merupakan perjanjian internasional dalam pengendalian tembakau yang bersifat mengikat bagi negara-negara yang telah meratifikasinya," jelas Rizal. (wir/ted)

Tag : demo jember, gmni

Berita Terkait

Komentar

Kanal Peristiwa