50 Proyek Hulu Migas Onstream Satu Dekade ke Depan

Rabu, 25 April 2018 11:00:43
Reporter : Tulus Adarrma
50 Proyek Hulu Migas Onstream Satu Dekade ke Depan

Yogyakarta - Sebanyak lima puluh proyek hulu minyak dan gas bumi (migas) ditargetkan akan mulai berproduksi (onstream) dalam sepuluh tahun ke depan (2018-2027). 

Proyek-proyek ini memiliki total kapasitas produksi sebesar 84.700 barel per hari (bpd) untuk minyak bumi dan 6.100 juta standar kaki kubik per hari (MMscfd) untuk gas bumi.

“Dukungan semua pemangku kepentingan diperlukan supaya proyek-proyek tersebut dapat berproduksi tepat waktu dan berkontribusi bagi produksi migas nasional,” ujar Kepala SKK Migas Amien Sunaryadi dalam acara Forum Fasilitas Produksi Migas 2018 (FFPM 2018), Rabu (25/4), di Yogyakarta.

Proyek-proyek hulu migas tersebut terdiri dari dua puluh proyek yang berlokasi di darat (onshore) dan tiga puluh proyek yang berlokasi di lepas pantai (offshore). 

Total investasi dari proyek-proyek tersebut diproyeksikan akan melebihi US$11,93 miliar atau sekitar Rp 160 triliun. 

Nilai ini belum termasuk investasi dari proyek gas laut dalam Lapangan Abadi (Blok Masela) serta Lapangan Gehem dan Gendalo (Proyek Indonesia Deepwater Development) yang sedang dalam proses penyelesaian rencana pengembangan lapangan atau Plan of Development (POD). 

“Investasi tersebut tidak hanya akan berputar di sektor hulu migas, tetapi juga akan menciptakan multiplier effect yang dapat menggerakkan perekonomian nasional,” ujar Amien di hadapan sekitar 450 peserta FFPM 2018 yang merupakan praktisi industri hulu migas terutama profesional yang berkecimpung di bidang perancangan, manajemen proyek dan pemeliharaan fasilitas produksi migas.

FFPM 2018 diselenggarakan SKK Migas bersama-sama dengan Ikatan Ahli Fasilitas Produksi Migas Indonesia (IAFMI). Forum ini bertujuan untuk mengembangkan diskusi ilmiah dan berbagi informasi tentang perancangan, eksekusi proyek dan pemeliharaan fasilitas produksi migas dengan tujuan akhir untuk menggali upaya terobosan dalam efisiensi dan optimasi di tengah iklim usaha yang makin kompetitif.

“Forum ini diharapkan dapat menghasilkan rumusan hasil pembahasan yang akan menjadi rekomendasi bagi para pemangku kepentingan terutama para pembuat kebijakan industri hulu migas di pemerintahan,” ujar Amien.

Tema yang diangkat tahun ini adalah “OPTIMASI DESAIN, PROYEK DAN PEMELIHARAAN FASILITAS PRODUKSI MIGAS”. Topik ini relevan dengan kondisi saat ini ketika tuntutan efisiensi dalam operasi harian bisnis hulu migas semakin mengemuka. Amien mengatakan efisiensi dan optimasi harus tetap menjadi kata kunci dalam operasi harian bisnis ini, mulai dari fase perencanaan hingga fase operasi.

“SKK Migas akan senantiasa mendorong usaha-usaha yang dapat mengoptimalkan eksekusi proyek dan kinerja pemeliharaan yang baik dalam rangka mencapai target lifting produksi yang telah disepakati bersama,” ujar Amien.

Kegiatan FFPM 2018 diselenggarakan dalam bentuk konferensi, business forum, dan pameran. Konferensi hari pertama menghadirkan key note speaker yaitu  Wakil Menteri ESDM Arcandra Tahar, dan panelis dari para penentu kebijakan dan pelaku utama industri migas, dengan menekankan sinergi antara kegiatan hulu migas dengan industri hilir. 

Konferensi di hari kedua diisi dengan diskusi panel dengan tiga fokus diskusi, yaitu proyek, desain dan teknologi, serta pemeliharaan. 

Sesi ini diisi oleh pemateri dari Kontraktor Kontrak Kerja Sama (Kontraktor KKS), perusahaan penyedia jasa konstruksi terintegrasi (EPC contractors), konsultan engineering, dan penyedia jasa utama yang terlibat dalam proyek dan pemeliharaan fasilitas produksi migas.  

Hari ketiga diisi dengan business forum yang membahas arah dan kebijakan terkait kebijakan, peluang dan sinergi industri nasional dalam pelaksanaan proyek-proyek migas. 

Selain Konferensi, FFPM 2018 juga dimeriahkan dengan pameran yang menampilkan perkembangan aplikasi keilmuan dan teknologi melalui para penyedia jasa pemeliharaan dan konstruksi fasilitas produksi migas, yang diikuti oleh penyedia peralatan seperti baja, pipa dan asesorisnya. 

Tidak ketinggalan penyedia jasa  perbankan dan asuransi nasional yang memperkenalkan pola pembiayaan dan penjaminan proyek migas. 

Selain aplikasi  teknologi baru, pameran juga mengutamakan material dan peralatan pabrikan lokal dengan semangat untuk turut mendukung pengutamaan produk dalam negeri melalui pemberian kesempatan industri dalam negeri untuk berpartisipasi lebih banyak dalam proyek-proyek migas.[ted]

Tag : migas

Berita Terkait

Komentar

Kanal Berita Migas